SENIMAN RANTAOWan

I Wayan Pasek adalah salah satu seniman bali yang cukup berhasil dalam seni ukir. Saat ini bapak yang sering disapa pak pasek ini memiliki sebuah art shop di jalan Cekomaria Banjar Segare. Art shop ini dikelolanya sendiri dengan beberapa tenaga kerjanya. Tiap bulan bapak ini dapat mengantongi uang sebesar dua juta rupiah dari hasil usahanya ini.

Bapak Wayan Pasek merupakan orang asli bali yang lahir di Karangasem Abang Banjar Pidpid tanggal 14 Maret 1981. Beliau adalah anak dari pasangan Nengah Bacol dengan Ni Luh Munok yaitu istri kedua dari Nengah Bacol. Pak Pasek ini dibesarkan di tempat kelahirannya hingga beranjak remaja. Tamatan SD No.2 Pidpid tahun 1994 ini berpikir untuk merantau ke Denpasar dan berdikari disana. Akhirnya beliaupun merantau ke Denpasar setelah tamat dari SMP pada tahun 1997.

Kehidupan bapak Pasek di Denpasar tidak semudah orang lain. Perjalanan karir beliau pun seperti itu. Diawali saat beliau tamat dari SMP, Pak Pasek melanjutkan sekolahnya di SMKI Batubulan. Selama sekolah beliau tidak hanya berdiam diri. Beliau ikut membantu keuangan keluarganya dengan bekerja sebagai loper Koran. Saat itu beliau tinggal di Banjar Kapal Batubulan dan saat waktu senggang beliau juga membantu pekerjaan orang tuanya sebagai pengukir yang menerima pesanan ukiran dari berbagai kalangan. Usaha ukir yang merupakan warisan dari orang tuanya sendiri ini ditekuninya hingga tamat SMK pada tahun 2000.

Pada tahun 2005 bapak Wayan Pasek memulai merintis usahanya sebagai seniman ukir setelah menikah dengan gadis bali yang bernama Nengah Murtini kelahiran tanggal pada tahun 2003. Usaha yang beliau rintis di jalan Antasura ini ternyata tidak begitu membantu keuangan beliau. Usahanya bangkrut akibat sewa lokasi dan harga bahan baku meningkat dengan drastis. Selain itu orderan dari pihak pemesan juga berkurang. Walaupun demikian pak Wayan Pasek ini tidak putus asa, beliau terus berusaha dan berdoa. Akhirya pada tahun 2006 beliau merintis karirnya kembali yaitu dengan menerima orderan dari seorang pejabat untuk menyelesaikan rumah paras bali, gedong paras bali, dan sarana perlengkapannya hingga mencapai keuntungan seratus juta rupiah per bulan. Namun semua ini hanya berlangsung dalam satu tahun.

Hingga saat ini beliau masih menggeluti usahanya dan mengelola sebuah art shop di jalan Cekomaria Banjar Segare,yang dimana usaha inilah yang sangat menopang perekonomian keluarga I wayan pasek ,dan beliau mempunyai harapan kedepan mengenai seni di bali yaitu pemerintah bias membantu perkebangan seni yang ada di bali atau dengan mengadakan promosi-promosi ke luar daerah bali. kususnya yang di mana bali  sudah terkenal dengan seni budayanya namu pakta mengatakan bahwa seniman bali khususnya pada saat ini ia mengalami ke kawatiran yang sangat di rasa bagi semua kalanmgan seni di bali,yaitu denagn di rancangya undang-undang pornograpi disana saangat mengancam perkembangan seni di bali. beliau sebagai masiarakat seni mengharapkan perhatian dari intanmsi terkait agar seni di bali akan tetap di kenal di seluruh plosok nusantara.

sajak

cinta abadi

aku dan kau hanyalah insan yang tak ada artinya di dunia ini ,

ku hanya bisa ratapi cinta dan kasih ini,

seakan menjadikan suatu yang berguna ,

ku maknai hidupku dengan cinta ,dan dengan kekuranganku ku sadarkan hiduupku ,

yang tak kan murka denga kasih cintamu,

sepanjang hidupku ko selalu ada buatku ,

kulantunkan doa di setiap sisi kehidupanku ,

yang tak ku bisa ku maknai,

namun ku bisa rasakan bahwa itu cinta,

ku berharap.

sepanjang hidupku kan selalu membawakan kebahagian buatmu,

kao yang akan selalu menjadi tujuan hidupku ,

dan kau adalah orang yang menjadi penerang hidupku

mesti ku tak tau kau ada dimana ?

mengapa? dan

kapan?                                                                                   olh: mank ar

sejarah pujanga baru

BAB I

PENDAHULUAN

I.1        Latar  Belakang Masalah

pada mulanya, punjangga baru adalah nama majalah sastra dan kebudayaan yang terbit antara tahu 1933 adanya pelarangan oleh perintah jepang setelah tentara jepang berkuasa di Indonesia.Adapun pengasuhnya atara lain Sultan Takdir Alisjahbana, Armein Pane, Amir Hamzah Dan Sanusi Pane. Jadi pujangga baru  bukanlah suatu konsepsi ataupun aliran. Namun demikian, orang-orang atau para pengarang yang asil karyanya pernah dimuat dalam majalah itu, di nilai memiliki bobot dan cita-cita kesenian yang baru dan mengarah ke depan.

Barang kali, hanya untuk memudahkan ingatan adanya angkatan baru itulah maka di pakai istilah angkatan pujangga baru, yang tak lain adalah orang-orang yang tulis-tulisanya pernah di muat di dalam masalah tersebut. Adapun majalah itu, diterbitkan oleh pustaka rakyat, uatu badan yang memang mempunyai perhtian terhadap masalah-masalah kesenian. Tetapi seperti telah disinggung di atas, pada jaman pendudukan jepang majalah pujangga baru ini dilarang pemerintah jepang dengan alasan karena kebarat-barat.

Namun setela Indonesia merdeka,  majalah ini di terbitkan lagi ( hidup 1948-1953), dengan pemimpin redaksi Sultan Takdir Aliscahbana dan beberapa tokoh-tokoh angkatan 45 seperti Asrul, Rivai Apin Dan S. Rukiah. Mengingat masa hidup pujangga baru (1) itu antara tahun 1933 sampai dengan zaman jepang, maka diperkirakan para pnyumbang karangan itu paling tahun 1915-an dan sebelumnya.

Dengan demikian, boleh dikatakan generasi pujangga baru adalah generasi lama. Sedangkan angkatan 45 yang kemudian menyusulnya, merupakan angkatan baru yang jauh lebih bebas dcalam mengekspresikan gagasan-gagasan dan kata hatinya.

I.2 Rumusan Masalah

1.2.1    bagaimana sejarah Pujangga baru?

1.2.2    Apa pengertian tentang Pujangga baru?

1.2.3    Siapa saja tokoh Pujangga Baru?

I.3 Tujuan

Tujuan yang ingin di capai dalam makalah ini di antaranya yaitu :

  1. Untuk mengetahui tentang sejarah dari Pujangga Baru.
  2. Untuk memahami tentang Pujangga Baru.
  3. Untuk mengetahui contoh-contoh karya Pujangga Baru.
  4. Untuk mengetahui tokoh-tokoh siapa saja yang termasuk angkatan Pujangga Baru.

BAB II

PEMBAHASAAN

II.1      Sejarah singkat tentang Pujangga Baru

Pada mulanya, Pujangga baru adalah nama majalah sastra dan kebudayaan yang terbit antara tahun 1933 sampai dengan adanya pelarangan oleh pemerintah Jepang setelah tentara Jepang berkuasa di Indonesia.

Adapun pengasuhnya antara lain Sultan Takdir Alisjahbana, Armein Pane , Amir Hamzah dan Sanusi Pane. Jadi Pujangga Baru bukanlah suatu konsepsi ataupun aliran. Namun demikian, orang-orang atau para pengarang yang hasil karyanya pernah dimuat dalam majalah itu, dinilai memiliki bobot dan cita-cita kesenian yang baru dan mengarah kedepan.

Barangkali, hanya untuk memudahkan ingatan adanya angkatan baru itulah maka dipakai istilah Angkatan Pujangga Baru, yang tak lain adalah orang-orang yang tulisan-tulisannya pernah dimuat didalam majalah tersebut. Adapun majalah itu, diterbitkan oleh Pustaka Rakyat, Suatu badan yang memang mempunyai perhatian terhadap masalah-masalah kesenian. Tetapi seperti telah disinggung diatas, pada zaman pendudukan Jepang majalah Pujangga Baru ini dilarang oleh pemerintah Jepang dengan alasan karena kebarat-baratan.

Namun setelah Indonesia merdeka, majalah ini diterbitkan lagi (hidup 1948 s/d 1953), dengan pemimpin Redaksi Sutan Takdir Alisjahbana dan beberapa tokohtokoh angkatan 45 seperti Asrul Sani, Rivai Apin dan S. Rukiah.

Mengingat masa hidup Pujangga Baru ( I ) itu antara tahun 1933 sampai dengan zaman Jepang , maka diperkirakan para penyumbang karangan itu paling tidak kelahiran tahun 1915-an dan sebelumnya. Dengan demikian, boleh dikatan generasi Pujangga Baru adalah generasi lama. Sedangkan angkatan 45 yang kemudian menyusulnya, merupakan angkatan bar yang jauh lebih bebas dalam mengekspresikan gagasan-gagasan dan kata hatinya.

Pujangga Baru muncul sebagai reaksi atas banyaknya sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya tulis sastrawan pada masa tersebut, terutama terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme dan kesadaran kebangsaan. Sastra Pujangga Baru adalah sastra intelektual, nasionalistik dan elitis.

Pada masa itu, terbit pula majalah Pujangga Baru yang dipimpin oleh Sutan Takdir Alisjahbana, beserta Amir Hamzah dan Armijn Pane. Karya sastra di Indonesia setelah zaman Balai Pustaka (tahun 1930 – 1942), dipelopori oleh Sutan Takdir Alisyahbana dkk. Masa ini ada dua kelompok sastrawan Pujangga baru yaitu :

  1. Kelompok “Seni untuk Seni” yang dimotori oleh Sanusi Pane dan Tengku Amir Hamzah
  2. Kelompok “Seni untuk Pembangunan Masyarakat” yang dimotori oleh Sutan Takdir Alisjahbana, Armijn Pane dan Rustam Effendi.

Pujangga Baru muncul sebagai reaksi atas banyaknya sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya tulis sastrawan pada masa tersebut, terutama terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme dan kesadaran kebangsaan. Sastra Pujangga Baru adalah sastra intelektual, nasionalistik dan elitis menjadi “bapak” sastra modern Indonesia. Pada masa itu, terbit pula majalah “Poedjangga Baroe” yang dipimpin oleh Sutan Takdir Alisjahbana, Amir Hamzah dan Armijn Pane. Karya sastra di Indonesia setelah zaman Balai Pustaka (tahun 1930 – 1942), dipelopori oleh Sutan Takdir Alisyahbana dkk. Masa ini ada dua kelompok sastrawan Pujangga baru yaitu 1. Kelompok “Seni untuk Seni” yang dimotori oleh Sanusi Pane dan Tengku Amir Hamzah dan; 2. Kelompok “Seni untuk Pembangunan Masyarakat” yang dimotori oleh Sutan Takdir Alisjahbana, Armijn Pane dan Rustam Effendi.
Karyasastera· Layar Terkembang oleh Sutan Takdir Alisjahbana · Tebaran Mega · Belenggu oleh Armijn Pane · Jiwa Berjiwa · Gamelan Jiwa · Jinak-jinak Merpati · Kisah Antara Manusia · Nyanyian Sunyi oleh Tengku Amir Hamzah · Buah Rindu · Pancaran Cinta oleh Sanusi Pane · Puspa Mega · Madah Kelana · Sandhyakala ning Majapahit · Kertajaya · Tanah Air oleh Muhammad Yamin · Indonesia Tumpah Darahku · Ken Angrok dan Ken Dedes · Kalau Dewi Tara Telah Berkata · Percikan Permenungan oleh Rustam Effendi · Bebasari · Kalau Tak Untung oleh Sariamin · Pengaruh Keadaan · Rindu Dendam oleh J.E.Tatengkeng.

II.2 Karya- karya Pujangga Baru

Puisi Pujangga Baru: Konsep Estetik, Orientasi dan Strukturnya Oleh: Rachmat Djoko Pradopo, Prof., Dr Artikel di Jurnal Humaniora Volume XIII, No. 1/2001

Puisi Pujangga Baru adalah awal puisi Indonesia modern. Untuk memahami puisi Indonesia modern sesudahnya dan puisi Indonesia secara keseluruhan, penelitian puisi Pujangga Baru penting dilakukan. Hal ini disebabkan karya sastra, termasuk puisi, tidak lahir dalam kekosongan budaya (Teeuw, 1980:11), termasuk karya sastra. Di samping itu, karya sastra itu merupakan response (jawaban) terhadap karya sastra sebelumnya (Riffaterre viaTeeuw,1983:65).

Karya sastra, termasuk puisi, dicipta sastrawan. Sastrawan sebagai anggota masyarakat tidak terlepas dari latar sosial–budaya dan kesejarahan masyarakatnya. Begitu juga, penyair Pujangga Baru tidak lepas dari latar sosial-budaya dan kesejarahan bangsa Indonesia. Puisi Pujangga Baru (1920-1942) itu lahir dan berkembang pada saat bangsa Indonesia menuntut kemerdekaan dari penjajahan Belanda. Oleh karena itu, perlu diteliti wujud perjuangannya, di samping wujud latar sosial-budayanya.

Untuk memahami puisi secara mendalam, juga puisi Pujangga Baru, perlu diteliti secara ilmiah keseluruhan puisi itu, baik secara struktur estetik maupun muatan yang terkandung di dalamnya. Akan tetapi, sampai sekarang belum ada penelitian puisi Pujangga Baru yang tuntas, sistematik, dan mendalam. Sifatnya penelitian yang sudah ada itu impresionistik, yaitu penelaahan hanya mengenai pokok-pokoknya, tanpa analisis yang terperinci, serta diuraikan secara ringkas.

Puisi merupakan struktur yang kompleks. Oleh karena itu, dalam penelitian puisi Pujangga Baru digunakan teori dan metode struktural semiotik. Kesusastraan merupakan struktur ketandaan yang bermakna dan kompleks, antarunsurnya terjadi hubungan yang erat (koheren). Tiap unsur karya sastra mempunyai makna dalam hubungannya dengan unsur lain dalam struktur itu dan keseluruhannya (Hawkes, 1978: 17—18). Akan tetapi, strukturalisme murni yang hanya terbatas pada struktur dalam (inner structure) karya sastra itu mengasingkan relevansi kesejarahannya dan sosial budayanya (Teeuw, 1983: 61). Oleh karena itu, untuk dapat memahami puisi dengan baik serta untuk mendapatkan makna yang lebih penuh, dalam menganalisis sajak dipergunakan strukturalisme dinamik (Teeuw, 1983: 62), yaitu analisis struktural dalam kerangka semiotik. Karya sastra sebagai tanda terikat kepada konvensi masyarakatnya. Oleh karena itu, karya sastra tidak terlepas dari jalinan sejarah dan latar sosial budaya masyarakat yang menghasilkannya, seperti telah terurai di atas.

Di samping itu, untuk memahami struktur puisi Pujangga Baru, perlu juga diketahui struktur puisi sebelumnya, yaitu puisi Melayu lama yang direspons oleh puisi Pujangga Baru.

Buku Sejarah Sastra Indonesia Modern Jilid 1 karya Bakri Siregar (1964) memperlihatkan bahwa subjektivitas penulis sejarah—termasuk sejarah sastra Indonesia—senantiasa tampak dalam buku yang dihasilkannya.

Bakri Siregar merupakan pimpinan pusat Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) yang juga menjabat sebagai Ketua Akademi Sastra dan Bahasa “Multatuli” Jakarta dan Guru Besar Sastra Indonesia Modern di Universitas Peking. Pascaperistiwa G30S 1965, Bakri Siregar termasuk sastrawan Lekra yang ditahan tanpa diadili dan baru dibebaskan pada 1977.

Menyusul penahanannya adalah dilarangnya buku sejarah yang ditulisnya itu. Hingga kini, tidak akan ada buku Sejarah Sastra Indonesia Modern Jilid 2 dari sang penulis, karena Bakri Siregar telah meninggal pada 19 Juni 1994. Buku Sejarah Sastra Indonesia Modern Jilid 1 ini berisi masa awal sastra Indonesia, masa Balai Pustaka, hingga masa Pujangga Baru (1930-an).

Sebenarnya topik pembicaraan belum masuk periode 1960-an, namun dalam pengantarnya Bakri Siregar telah menyinggung konsep kesenian Lekra dan sastrawan Manifes Kebudayaan (Manikebu). Mengenai cakupan khazanah sastra Indonesia, saya sangat sependapat dengan Bakri Siregar. Bahwa pengertian sastra Indonesia itu mencakup naskah-naskah Melayu di Indonesia hingga akhir abad ke-19.

Dalam bahasa A Teeuw, karya sastra semacam ini dinamakan “sastra di Indonesia”. Bakri Siregar juga memasukkan karya sastra yang berbahasa Melayu Tionghoa ke dalam khazanah sastra Indonesia. Hanya saja, saat ia menulis buku Sejarah Sastra Indonesia Modern Jilid 1, ia merasa kesulitan mendapatkan bahan-bahan itu.

Zuber Usman (dalam Siregar, 1964), mengatakan bahwa Abdullah bin Abdulkadir Munsji yang hidup di abad ke-19 merupakan penutup zaman lama dan Abdullah dapat diumpamakan sebagai cahaya fajar zaman baru yang mulai menyingsingkan sinarnya di ufuk zaman itu.

Tampaknya Bakri Siregar enggan memasukkan Abdullah sebagai tokoh awal sastra Indonesia modern karena setelah membaca memoarnya, Hikayat Abdullah, Bakri Siregar menilai sikap Abdullah yang dalam batas tertentu mempunyai segi positif dalam mengkritik kaum bangsawan Melayu dan praktik onar para raja, tapi di sisi lain Abdullah terlalu memuji dan kagum pada penjajah Inggris dengan menamakan mereka tokoh-tokoh kemanusiaan yang ikhlas dan bijaksana.

Sikap seperti itu, menurut Bakri Siregar, sebagai kompleks rasa rendah diri yang terlalu besar pada diri Abdullah dalam menghadapi orang kulit putih, hingga praktis merendahkan bangsanya dan bangsa-bangsa lain di Asia.

Menurut Bakri Siregar ada tiga sastrawan yang menjadi tokoh awal sastra Indonesia modern. Mereka adalah Mas Marco Kartodikromo, Semaun, dan Rustam Effendi. Karya-karya Mas Marco Kartodikromo, baik dalam bahasa Jawa maupun dalam bahasa Indonesia secara tegas pertama kali melemparkan kritik terhadap pemerintah jajahan serta kalangan feodal.

Dua karya Mas Marco yang menonjol adalah Student Hidjo (1919) dan Rasa Merdeka (1924). Karena isinya berupa kritik terhadap imperialisme Belanda dan antifeodalisme, karya-karya Mas Marco dilarang pemerintah kolonial Belanda. Sebagai sastrawan dan juga wartawan yang revolusioner, Mas Marco sering keluar masuk penjara, dan meninggal di tanah pembuangan Digul.

Semaun menghasilkan novel Hikayat Kadirun pada 1924. Dalam novel tersebut, Semaun membayangkan kehidupan dalam masyarakat masa depan yang lebih baik dari keadaannya saat itu. Masyarakat masa itu yang digambarkan adalah masyarakat yang berada dalam belenggu penjajahan. Dengan demikian, apa yang dianggap baik di hari depan oleh penulis, dianggap musuh oleh penjajah. Pada 1932, Semaun menyumbangkan artikel dalam Ensiklopedi Kesusastraan yang terbit di Moskow.

Semaun antara lain menulis, “Hikayat Kadirun didasarkan untuk melawan rezim penjajah Belanda. Roman ini disita dan setelah pemberontakan tahun 1926/1927 dipandang sebagai buah ciptaan kesusastraan di bawah tanah. Oplah sastra revolusioner sangat terbatas, tidak lebih dari 1.500-2.000 buah. Buku-buku itu dicetak di percetakan Partai Komunis dan serikat buruh.” (Siregar, 1964).

Rustam Effendi menulis lakon Bebasari pada 1926. Lakon ini berisi sindiran terhadap penjajah dan menggelorakan semangat pemuda dan rakyat. Simbol-simbol wayang digunakan Rustam Effendi untuk mengkritik penguasa. Rahwana, misalnya, melambangkan sifat bengis kaum penjajah. Sementara Bebasari melambangkan cita-cita kemerdekaan. Bebasari mengatakan di akhir lakon, “Asmara sayap usaha yang tinggi/ Asmara kepada bangsa sendiri.”

Ketiga tokoh awal mula sastra Indonesia versi Bakri Siregar itu mendapat kendala di zaman Belanda. Karya-karya ketiga sastrawan revolusioner itu dilarang oleh Belanda. Bahkan Kepala Balai Pustaka A Rinkes menyebut karya mereka sebagai bacaan liar.

Dalam buku Sejarah Sastra Indonesia Modern Jilid 1 itu, Bakri Siregar juga menjelaskan adanya beberapa pengaruh dari luar terhadap perkembangan sastra Indonesia modern. Pertama, pengaruh Hindu dan Islam, yang mempengaruhi awal-awal perkembangan sastra Indonesia. Dalam artikel “Dua Kiblat dalam Sastra Indonesia” (Sambodja, 2005).

Hal ini terlihat dari naskah-naskah berbahasa Melayu dan naskah-naskah berbahasa Jawa Kuno. Kedua, sikap revolusioner yang muncul dalam karya-karya sastra Indonesia awal itu merupakan pengaruh dari Uni Soviet dan Tiongkok; antara lain melalui karya Maxim Gorki, tokoh realisme sosialis, dan Lu Hsun, pelopor sastra Tiongkok modern.

Ketiga, pengaruh dari Barat, terutama Belanda, yakni komunitas De Tachtigers yang menginspirasi sastrawan-sastrawan Pujangga Baru. Sastrawan Eduard du Perron dan Hendrik Marsman sangat mempengaruhi perkembangan kepenyairan Chairil Anwar. Multatuli alias Eduard Douwes Dekker (1860) yang menulis buku Max Havelaar juga mempengaruhi sastrawan revolusioner Indonesia. “Kalau bukuku diperhatikan dengan baik, dan disambut dengan baik, maka tiap sambutan baik akan menjadi kawanku menentang pemerintah,” tulis Multatuli.

Bagaimana dengan Manikebu? Bakri Siregar mengatakan, “Dalam meniadakan dan membendung semangat revolusi, mereka mengemukakan konsepsi humanisme universal, sejalan dengan usaha neokolonialisme dalam mempertahankan kepentingan di Indonesia, menganjurkan eksistensialisme (‘filsafat iseng’ dan ‘filsafat takut’), serta memupuk individualisme dan pesimisme, menjadikan sastrawan dan seniman kosmopolit dan antipatriotik, tanpa menyatukan diri dengan perjuangan bangsanya.” (Siregar, 1964: 13-14).

II.3  Angkatan Pujangga Baru

  • Angkatan Pujangga Baru muncul sebagai reaksi atas banyaknya sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya tulis sastrawan pada masa tersebut, terutama terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme dan kesadaran kebangsaan.
  • Sastra Pujangga Baru adalah sastra intelektual, nasionalistik dan elitis menjadi bapak  sastra modern Indonesia.
  • Angkatan Pujangga Baru (1930-1942) dilatarbelakangi oleh kejadian bersejarah “Sumpah Pemuda” pada 28 Oktober 1928.
  • Ikrar Sumpah Pemuda 1928:
    • Pertama Kami poetera dan poeteri indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.
    • Kedoea Kami poetera dan poeteri indonesia, mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.
    • Ketiga Kami poetera dan poeteri indonesia, mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.
  • Melihat latar belakang sejarah pada masa Angkatan Pujangga Baru, tampak Angkatan Pujangga Baru ingin menyampaikan semangat persatuan dan kesatuan Indonesia, dalam satu bahasa yaitu bahasa Indonesia.
  • Pada masa ini, terbit pula majalah Poedjangga Baroe yang dipimpin oleh Sutan Takdir Alisjahbana, Amir Hamzah dan Armijn Pane.
  • Pada masa Angkatan Pujangga Baru, ada dua kelompok sastrawan Pujangga baru yaitu:
    • Kelompok “Seni untuk Seni”
    • Kelompok “Seni untuk Pembangunan Masyarakat”
  • Ciri-ciri sastra pada masa Angkatan Pujangga Baru antara lain sbb:
    • Sudah menggunakan bahasa Indonesia
    • Menceritakan kehidupan masyarakat kota, persoalan intelektual, emansipasi (struktur cerita/konflik sudah berkembang)
    • Pengaruh barat mulai masuk dan berupaya melahirkan budaya nasional
    • Menonjolkan nasionalisme, romantisme, individualisme, intelektualisme, dan materialisme.
  • Salah satu karya sastra terkenal dari Angkatan Pujangga Baru adalah Layar Terkembang karangan Sutan Takdir Alisjahbana.
  • Layar Terkembang merupakan kisah roman antara 3 muda-mudi; Yusuf, Maria, dan Tuti.
    • Yusuf adalah seseorang mahasiswa kedokteran tingkat akhir yang menghargai wanita.
    • Maria adalah seorang mahasiswi periang, senang akan pakaian bagus, dan memandang kehidupan dengan penuh kebahagian.
    • Tuti adalah guru dan juga seorang gadis pemikir yang berbicara seperlunya saja, aktif dalam perkumpulan dan memperjuangkan kemajuan wanita.
  • Dalam kisah Layar Terkembang, Sutan Takdir Alisjahbana ingin menyampaikan beberapa hal yaitu:
    • Perempuan harus memiliki pengetahuan yang luas sehingga dapat memberikan pengaruh yang sangat besar didalam kehidupan berbangsa dan bernegara dengan demikian perempuan dapat lebih dihargai kedudukannya di masyarakat.
    • Masalah yang datang harus dihadapi bukan dihindarkan dengan mencari pelarian. Seperti perkawinan yang digunakan untuk pelarian mencari perlindungan, belas kasihan dan pelarian dari rasa kesepian atau demi status budaya sosial.
  • Selain Layar Terkembang, Sutan Takdir Alisjahbana juga membuat sebuah puisi yang berjudul “Menuju ke Laut”.
  • Puisi “Menuju ke Laut” karya Sutan Takdir Alisjahbana ini menggunakan laut untuk mengungkapkan h ubungan antara manusia, alam, dan Tuhan.
  • Ada pula seorang sastrawan Pujangga Baru lainnya, Sanusi Pane yang menggunakan laut sebagai sarana untuk mengungkapkan hubungan antara manusia, alam, dan Tuhan.
  • Karya Sanusi Pane ini tertuang dalam bentuk puisi yang berjudul “ Dalam Gelombang”.
  • Ditinjau dari segi struktural, ada persamaan struktur antara puisi Sutan Takdir Alisjahbana dan Sanusi Pane yaitu pengulangan bait pertama pada bait terakhir.
  • Sementara itu, ditinjau dari segi isi, tampak ada perbedaan penggambaran laut dalam puisi Sutan Takdir Alisjahbana dan Sanusi Pane.
  • Jika Sutan Takdir Alisjahbana menggambarkan laut sebagai sebuah medan perjuangan, Sanusi Pane menggambarkan laut sebagai suatu tempat yang penuh ketenangan.

·  Contoh Puisi Angkatan Pujangga Baru

  • Kami telah meninggalkan engkau,
  • Tasik yang tenang tiada beriak,
  • diteduhi gunung yang rimbun,
  • dari angin dan topan.
  • Sebab sekali kami terbangun,
  • dari mimpi yang nikmat.
  • Ombak riak berkejar-kejaran
  • di gelanggang biru di tepi langit.
  • Pasir rata berulang di kecup,
  • tebing curam ditentang diserang,
  • dalam bergurau bersama angin,
  • dalam berlomba bersama mega.

… Aku bernyanyi dengan suara Seperti bisikan angin di daun Suaraku hilang dalam udara Dalam laut yang beralun-alun Alun membawa bidukku perlahan Dalam kesunyian malam waktu Tidak berpawang tidak berkawan Entah kemana aku tak tahu Menuju ke Laut Oleh Sutan Takdir Alisjahbana Dibawa Gelombang . Oleh Sanusi Pane

  • Amir Hamzah diberi gelar sebagai “Raja Penyair” karena mampu menjembatani tradisi puisi Melayu yang ketat dengan bahasa Indonesia yang sedang berkembang. Dengan susah payah dan tak selalu berhasil, dia cukup berhasil menarik keluar puisi Melayu dari puri-puri Istana Melayu menuju ruang baru yang lebih terbuka yaitu bahasa Indonesia, yang menjadi alasdasar dari Indonesia yang sedang dibayangkan bersama.

Selain Sutan Takdir Alisjahbana, ada pula tokoh lain yang terkenal dari Angkatan Pujangga Baru sebagai “Raja Penyair” yaitu Tengku Amir Hamzah .

·  Sastrawan dan Hasil Karya

  • Sastrawan pada Angkatan Pujangga Baru beserta hasil karyanya antara lain sbb:
    • Sultan Takdir Alisjahbana
      • Contoh: Di Kakimu, Bertemu
    • Sutomo Djauhar Arifin
      • Contoh: Andang Teruna (fragmen)
    • Rustam Effendi
      • Contoh: Bunda dan Anak, Lagu Waktu Kecil
    • Asmoro Hadi
      • Contoh: Rindu, Hidup Baru
    • Hamidah
      • Contoh: Berpisah, Kehilangan Mestika (fragmen)

·  Sastrawan dan Hasil Karya

    • Amir Hamzah
      • Contoh: Sunyi, Dalam Matamu
    • Hasjmy
      • Contoh: Ladang Petani, Sawah
    • Lalanang
      • Contoh: Bunga Jelita
    • O.R. Mandank
      • Contoh: Bagaimana Sebab Aku Terdiam
    • Mozasa
      • Contoh: Amanat, Kupu-kupu

BAB III

PENUTUP

III.1 Kesimpulan

Punjangga Baru merupakan nama majalah sastra dan kebudayaan yang terbit antara tahu 1933 adanya pelarangan oleh perintah jepang setelah tentara jepang berkuasa di Indonesia.Adapun pengasuhnya atara lain Sultan Takdir Alisjahbana, Armein Pane, Amir Hamzah Dan Sanusi Pane. Jadi pujangga baru  bukanlah suatu konsepsi ataupun aliran. Namun demikian, orang-orang atau para pengarang yang asil karyanya pernah dimuat dalam majalah itu, di nilai memiliki bobot dan cita-cita kesenian yang baru dan mengarah ke depan. Angkatan Pujangga Baru muncul sebagai reaksi atas banyaknya sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya tulis sastrawan pada masa tersebut, terutama terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme dan kesadaran kebangsaan.

III.2 Saran

Diharapkan paper ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya para calon guru atau calon pendidik agar menjadi pendidik yang professional. Dan sebagai Mahasiswa jurusan bahasa indonsia, kita juga perlu memahami tengtan puisi, yaitu Pujangga Baru maupun tentang angkatan sastra yang lainya. Karena kita sebagai calon guru bahasa Indonsia akan mengajarkan anak didik tentang sastra dan pelajaran Bahasa Indonesia yang lainya.

DAFTAR PUSTAKA

-          Internet, www. Google. Com. Pujangga Baru Sastra

DAFTAR ISI

Kata Pengantar…………………………………………………………………       i

Daftar Isi         …………………………………………………………………        ii

BAB I             PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang……………………………………………          1

1.2  Rumusan Masalah…………………………………………         1

1.3  Tujuan…………………………………………………….          2

BAB II            PEMBAHASAN

2.1 Sejarah singkat tentang Pujangga Baru……………………        3

2.2 Karya-karya Pujangga Baru……………………………….         5

2.3 Angkatan Pujangga baru……………………………..……         9

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan……………………………………………….          15

3.2 Saran……………………………………………………..           15

DAFTTAR PUSTAKA

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.